Kisah Shahabat

Umar bin Khaththab: “Kasihan Umar, Sudah Berapa Anak Kaum Muslimin Yang Telah Ia Bunuh!?”

Ibnu Umar berkata, “Telah datang serombongan saudagar. Mereka singgah di mushalla, lalu berkatalah Umar kepada Abdurrahman bin Auf, “Apakah kamu bisa menjaga para saudagar itu agar tidak kecurian malam ini?”

Maka malam itu Umar dan Abdurrahman bin Auf menjaga para saudagar itu dan mereka melaksanakan shalat wajib. Malam itu, Umar mendengar tangisan seorang anak, dan ia pun menuju ke arah di mana anak itu menangis. Umar berkata kepada ibu sang anak, “Bertakwalah kepada Allah dan berbuat baiklah kepada anakmu!”

Setelah itu, Umar kembali ke tempatnya. Namun sesampainya di sana, ia masih mendengar suara tangisan anak itu. Ia pun menemui ibu sang anak, seraya berkata, “Celaka kamu, aku benar-benar melihatmu sebagai seorang ibu yang buruk! Aku melihat anakmu tidak bisa tidur tenang malam ini.”

Sang ibu berkata,” Wahai hamba Allah, Anda telah baru saja memerintahku menjadi ibu baik malam ini. Aku baru saja menyapihnya, tetapi ia tidak mau.”

Umar berkata, “Mengapa ia tidak mau disapih?”

Sang ibu berkata, “Karena Umar tidak memberikan tunjangan kecuali hanya bagi anak yang disapih?”

Umar berkata, “Berapa tunjangannya?”

Sang ibu berkata, “Sejumlah segini…segini…dalam satu bulan.”

Umar berkata, “Celaka kamu! Janganlah kamu tergesa-gesa menyapihnya (hanya untuk mendapatkan uang tunjangan itu)!”

Kemudian Umar menjalankan shalat subuh, dan hampir-hampir saja para jamaah tidak mendengar bacaannya karena ia menangis tersedu-sedu. Tatkala ia mengucapkan salam (untuk mengakhiri shalatnya), ia berkata, “Kasihan Umar, sudah berapa anak kaum Muslimin yang telah ia bunuh!?”

Kemudian ia memerintah seorang juru bicara untuk menyampaikan pengumuman. Sang juru bicara itu berkata, “Janganlah kalian tergesa-gesa menyapih anak kalian, karena sesaungguhnya kami memberikan uang tunjangan kepada semua anak dalam Islam.”

Kemudian Umar menulis surat kepada para gubernur di seluruh wilayah kekuasaan Islam agar memberikan uang tunjangan kepada setiap anak kaum muslimin. [Ibnu Al-Jauzi, Shifah Ash-Shafivah (1/ 282)]

Sumber: Golden Stories, Mahmud Mushthafa Sa’ad & Dr. Nashir Abu Amir Al-Humahi

Share:

Leave a reply

Hosted by Bestariwebhost - Web Hosting murah Vps Murah Indonesia