Kisah Cinta & Keluarga

Cintamu Membawaku ke Surga

Al-Mubarrid menyebutkan dari Abu Kamil dari Ishaq bin Ibrahim dari Raja’ bin Amr an-Nakha’I, ia berkata : “Adalah di Kufah, terdapat seorang pemuda tampan. Dia kuat beribadah dan sangat rajin. Suatu saat dia mampir berkunjung ke kampong dari Bani An-Nakha. Dia melihat seorang wanita cantik dari kalangan mereka sehingga dia jatuh cinta dan kasmaran. Dan ternyata si wanita cantik jelita ini pun begitu juga pada nya. Karena sudah jatuh cinta, akhirnya pemuda itu mengutus seseorang untuk melamarnya kepada ayahnya. Tetapi si ayah mengabarkan bahwa putrinya telah di jodohkan dengan sepupunya. Walaupun demikian, cinta kedua nya tidak bisa dipadamkan bahkan semakin berkobar-kobar. Si wanita ini akhirnya mengirim pesan lewat seseorang untuk si pemuda.

Surat itu berbunyi :
“Aku telah tahu betapa besarnya cinta mu kepada ku, dan betapa besar pula aku diuji dengan kamu. Bila kamu setuju, aku akan mengunjungi mu atau aku akan mempermudahkan jalan bagi mu untuk datang menemui ku dirumahku.”

Dijawab oleh pemuda yang rajin beribadah tadi melalui orang suruhan nya :

“Aku tidak setuju dengan dua alternatif mu itu : Karena Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman :
إِنِّي أَخَافُ إِنْ عَصَيْتُ رَبِّي عَذَابَ يَوْمٍ عَظِيمٍ

“Sesungguhnya aku takut jika mendurhakai Tuhanku kepada siksa hari yang besar (kiamat)”. [Al-Qur’an Surat Yunus ayat 15]
Aku takut kepada api yang tidak pernah mengecil nyala nya dan tidak pernah padam kobaran nya.”

Ketika disampaikan balasan pesan tadi dari pemuda itu kepada si wanita, wanita itu berkata :
“Walau demikian, rupanya dia masih takut kepada Allah? Demi Allah, tidak ada seseorang yang lebih berhak untuk bertakwa kepada Allah dari orang lain. Semua hamba sama – sama berhak untuk itu.”

Kemudian wanita itu meninggalkan urusan dunia dan menyingkirkan perbuatan – perbuatan buruknya serta mulai beribadah mendekatkan diri kepada Allah. Akan tetapi dia masih menyimpan perasaan cinta dan rindu pada sang pemuda tersebut.
Tubuhnya mulai kurus dan kurus menahan perasaan rindu yang membara, sampai akhirnya dia meninggal dunia karena nya. Dan si pemuda itu sering kali menziarahi kuburan wanita itu, dia menangis dan mendoakan nya.

Suatu waktu pemuda itu tertidur diatas kuburan nya. Dia bermimpi berjumpa dengan kekasihnya dengan penampilan yang sangat baik. Dalam mimpi dia sempat bertanya kepada wanita itu : “Bagaimana keadaan mu? Dan apa yang kau dapatkan setelah meninggal?”

Wanita itu menjawab : “Sebaik – baik cinta – wahai orang yang bertanya- adalah cinta mu. Sebuah cinta yang dapat menggiring menuju kebaikan.”

Pemuda itu bertanya : “Jika demikian, kemanakah kau menuju?”

Wanita itu menjawab : “Aku sekarang menuju pada kenikmatan dan kehidupan yang tidak ada akhirnya. Di Surga kekekalan yang dapat ku miliki dan tidak akan pernah rusak.”

Pemuda itu berkata : “Aku berharap kau selalu ingat pada ku disana, sebab aku disini juga tidak akan melupakan mu.”

Wanita itu menjawab : “Demi Allah, aku juga tidak akan melupakanmu. Dan aku meminta kepada Tuhan ku dan Tuhan mu agar kita nanti bisa dikumpulkan (disurga). Maka batulah aku dalam hal ini dengan kesungguhan mu dalam beribadah.”

Si pemuda itu bertanya : “Kapan aku bisa melihatmu?”

Jawab si wanita itu : “Tidak lama lagi, engkau akan datang melihat ku.”
Tujuh hari setelah mimpi itu berlalu, si pemuda dipanggil oleh Allah Subhanahu wa ta’ala menuju kehadirat-Nya, meninggal dunia.

[Kisah – Kisah Nyata hal 72-74, Syaikh Ibrahim bin Abdullah al-Hazmi. Terjemahan Man Taraka Syai’an Lillah Awwadhahullah Khairan Minhu]

Jadikanlah penghalang antara cinta mu dan dia, ketakwa kepada Allah Subhanahu wa ta’ala.

Semoga bermanfaat.

Abu Abdillah Prima Ibnu Firdau ar-Roni al-Mirluny
Kota Jambi, Ahad : 16 Shafar 1434 H / 30 Desember 2012 M —

Artikel: www.KisahIslam.net

Facebook Fans Page: Kisah Teladan & Sejarah Islam

=

Share:

Leave a reply

Hosted by Bestariwebhost - Web Hosting murah Vps Murah Indonesia