Kisah Para Ulama & Orang Shalih

Kisah Abu Bakar Al-Baqilani dan Raja Romawi

Adalah Abu Bakar Al-Baqilani ulama besar di masanya. Raja Irak kala itu memilih dan mengutus beliau pada th 381 untuk berdebat dengan kaum nasrani di Konstantinopel.

Ketika Raja Romawi mendengar berita kedatangan Abu Bakar Al-Baqilani, ia memerintahkan kpd para punggawanya untuk memperpendek ketinggian pintu.

Agar Al-Baqilani terpaksa merundukkan kepala dan badannya ketika masuk seperti orang yang sedang rukuk. Sehingga ia akan terhina di hadapan raja romawi dan para punggawanya.

Ketika Al-Baqilani mengetahui siasat ini, ia membalikkan badannya lalu berjalan masuk kepintu dengan membelakangi raja romawi dan para punggawanya.

Dari sini Raja Romawi menyadari bahwa saat itu ia sedang berhadapan dengan seorang ulama besar yang cerdik cendekia.

Al-Baqilani masuk sembari menanyakan kabar dengan tanpa mengucapkan salam dikarenakan adanya larangan dari Rasul shalallahu alaihi wa sallam dari memulai mengucapkan salam kepada orang yahudi dan nasrani.

Kemudian beliau menoleh kepada Pendeta Yang Diagungkan sambil bertanya : Bagaimana kabarmu, kabar keluargamu dan juga anak-anakmu?

Raja Romawi murka lantas berteriak : Tidakkah engkau tahu bahwa para pendeta kami tidak menikah dan tidak memiliki anak?

Abu Bakar Al-Baqilani berkata : Allahuakbar … … … Kalian mensucikan pendeta kalian dari pernikahan dan dari menghasilkan anak, kemudian kalian menuduh Tuhan kalian menikahi Maryam dan memiliki anak Isa?

Bertambahlah kemurkaan Raja Romawi dan ia berkata dengan penuh kemarahan : Apa yang kamu katakan tentang tuduhan zina yang dialamatkan kepada Aisyah?

Al-Baqilani berkata : Jika Aisyah dituduh berzina, yang menuduhnya adalah rafidhah dan kaum munafiqin. Demikian pula Maryam dituduh berzina oleh yahudi.

Namun perbedaanya, Aisyah menikah dan tidak melahirkan, sedang Maryam melahirkan dengan tanpa pernikahan. Jadi mana yang lebih berhak mendapatkan tuduhan kebatilan itu ? dan mustahil keduanya melakukan tuduhan itu -semoga Allah meridhai keduanya-.

Menjadi koplak lah kepala Raja Romawi mendengarnya, ia lantas bertanya :

Apakah nabi kalian berperang?

Jawab : iya

Apakah ia berperang di barisan terdepan?

Jawab : iya

Apakah ia menang?

Jawab : iya

Apakah terkadang ia juga kalah?

Jawab : iya

Raja Romawi tersenyum penuh kemenangan : Aajiiiibbb … nabi kok kalah perang..!!

Abu Bakar Al-Baqilani menyahut : Tuhan kok disalib.

Raja Romawi : @(@()$@*!:())

Lantas terbungkamlah mulut orang-orang kafir itu.

(Tarikh Baghdad : jilid. 5/ hal. 379).

Bayat, 8 jumadal ula 1438H/ 5 februari 2017 M

Sumber: Status Facebook Abul Aswad Al Bayaty

Share:

Leave a reply